29 Jan 2015

[Opini Bareng Januari 2015] Ekspektasi - From Zero to Hero or Vice Versa





Halo, Kakak Ilman dan Adik Zaidan...
Ya ampun... waktu berlalu begitu cepat, sementara hari demi hari terus bergulir dan ini sudah menuju penghujung bulan! Bunda belum posting apapun di sini... Padahal di folder draft ada banyak tulisan mengantri untuk dipublish. Hanya saja....

OK. Di tahun 2015 ini, Divisi Event BBI nggak pasang dua tanggal #PostBar seperti tahun-tahun sebelumnya di kalender. Hanya ada satu #PostBar setiap bulannya, tapi ada postingan lain yang boleh ditulis kapan aja, asal masih di bulan itu, yaitu Opini Bareng. Untuk Opini Bareng Januari 2015 temanya adalah Ekspektasi.

Bunda milih Ekspektasi - From Zero to Hero or Vice Versa sebagai judul postingan ini. Kenapa?

Adalah wajar buat seorang manusia untuk berharap. Berharap jadi orang kaya, berharap jadi orang terkenal, berharap dapet pacar buat yang masih jomblo, berharap segera mendapat jodoh bagi yang merasa usianya sudah di usia menikah tapi belum juga menikah, dan seterusnya.

Sama juga dengan berharap kalo suatu buku yang lagi hype alias lagi rame dibicarain banyak orang (pinjem istilah tante Astrid) disebut-sebut pembaca lain sebagai buku keren, cakep, dan lain-lain, trus kita berharap bisa merasakan perasaan yang sama dengan orang-orang ketika mereka kasih review super indah sama buku itu.

Sayangnya, kalo udah urusan buku, makanan, atau film, balik ke masalah selera. Kalo nggak sesuai selera, buku semanis atau segurih apapun menurut orang-orang ya jadi terasa hambar pas dicicipi.

Bunda sendiri gimana? Pernah berharap lebih sama buku, terus taunya.... hambar? Pernah... Ini contohnya:
Menurut pakde Iwan, buku ini bikin dia ngeces. Jadilah Bunda nyari semua review yang berhubungan dengan buku ini. Kebanyakan emang review buku ini bilang pada bikin ngeces, laper, dan teman-temannya. Penasaran, dong. Terus, Bunda ikutan kuis di tempat tante Ferina. Dan Bunda jadi pemenangnya. Senang, dong! Tapi... Bunda lalu merasa agak kecewa, karena ternyata nggak bisa bikin laper, ngeces apalagi berminat sama makanan yang diceritain di situ...
 

Katanya, buku ini hawt. Banyak adegan panasnya. Karena Bunda penasaran, Bunda belilah. Seken. Di sebuah online shop. Emang mungkin karena udah kesel, ya, sama online shop itu, karena buku yang Bunda beli itu ada cap HADIAH DARI PENERBIT, TIDAK UNTUK DIJUAL, eeeh, malah diduitin ama online shopnya. Jadi, si owner online shop-nya dapet buku ini haratis dari penerbit karena dia ikut event si penerbit, terus abis ga pengen dikoleksi, dijualnya. Sakit hati, lah. Pas baca dalemannya juga... HAH? Hawt sebelah manaaaaa? Kayaknya masih jauh lebih hawt buku Marriageable deh. Jelas-jelas masih hawt chicklit Can You Keep A Secret-nya Sophie Kinsella. Iya, Bunda penasaran sama buku yang dibilang hot. Hot apaan! Agak nyesel kasih bintang 3 kemaren. Udah gitu covernya crop-an dari foto orang. Entah beli entah ngambil doang, sih. Itu urusan penerbit. Tapi biar gimana, bukan ceritanya yang keinget-inget, keselnya doang yang keingetan mengenai buku ini. HAHA.


Ini pelajaran buat Bunda yang udah gampang tergiur sama kata-kata: DIJAMIN TERTAWA, DIJAMIN MELEDAK, dan lain-lain. Mungkin iya, di halaman awal, Bunda NYENGIR. Tapi nggak bisa ngakak atau ngikik sekalipun. Buku ini... garing banget. Ngasi bintang 3 sebenernya beban juga. Karena dapet buntelan dari BBI yang dapet dari penerbit. Sejak saat itu, agak kapok nerima buntelan dari penerbit. Takut ga bisa fair saat ngasi rating... Fufufufu....


Asli kaget pas baca ini. Ciri khas Tante Dona ga ada sama sekali di sini. Karakterisasi tokohnya maksa banget. Mungkin karena sebelumnya udah berharap terlalu banyak, jadi kecewa, deh.

Sebaliknya, ini adalah buku-buku yang Bunda awalnya ga terlalu suka, setelah iseng baca, ternyata jadi suka pake banget..

Lucunya, karena Bunda ga suka sama covernya, Bunda sempet ga punya ekspektasi apa-apa sama buku ini. Tapi, setelah Bunda ikutin. Astaga... Bunda jadi merasa bersalah banget karena udah menganggap remeh buku ini karena covernya nggak Bunda sukai :D


Memang, Bunda tertarik sama covernya aja yang kayak kotak susu. Tapi nggak berharap banyak sama ceritanya. Meski nggak terlalu istimewa, karena nggak berharap banyak, ternyata Bunda menyukai ceritanya.


Jujur, waktu pertama kali liyat komik Miiko, Bunda ngeremehin. Ah, palingan nggak bakalan doyan. Sampai suatu ketika iseng baca komik Miiko minjem dari murid les Bunda (sekarang dia udah jadi guru, lho, bentar lagi menikah) sambil murid les Bunda ngerjain soal. Lah! Nggak bisa berhenti! Sejak saat itu, Bunda jadi penggemar setia Miiko dan teman-temannya.


Nggak nyangka aja kalo Bunda bakalan suka sama cerita di situ. Hihihi... Padahal tadinya beneran memandang sebelah mata. 

Sebenernya masih banyak lagi, sih. Cuma, karena Bunda nggak rajin bikin review, jadi yang bisa ditampilkan hanya segitu aja.

Kesannya Bunda nggak baca buku-buku bermutu banget kayak Tante Astrid atau teman-teman Bunda lainnya, ya... Hohoho...
Buat Bunda, membaca saat ini bener-bener buat hiburan aja. Jadi, kalo Bunda lagi nggak pengen nyentuh novel-novel yang katanya berat *mungkin terbuat dari batu*, bisa jadi karena selera Bunda aja lagi bawaannya males :D

Abis gimana. Selera Bunda itu unpredictable kalo urusannya ama buku dan film. Gimana mood dan suasana hati, deh. Kalo makanan? Ummm... Tentu saja, coklat, es grim dan bakso selalu jadi juaranya! Walau, Bunda sukaaaaaaaaaaaaaaaaaa semua makanan... Hihihi...

Jadi, opini Bunda gitu aja. Kesimpulannya, ekspektasi dalam membaca itu balik ke masalah selera dan kesukaan masing-masing. Denger pendapat orang lain perlu. Tapi, jangan gara-gara orang lain bilang bagus, keren, terus kita memaksakan diri buat berpendapat yang sama, padahal kata hati bilang hal yang berbeda. Gitu, deh...

Cheers... Love you both, xoxo



5 komentar:

  1. Penasaran sama serial Miko..^^. Kadang memang buku yang lagi hype, belum tentu aku suka. Disodor-sodorin suruh baca, pas baca setengahnya udah nyerah,.Balik lagi ke selera, sih^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. bacaaaaa! aku sih sukaaaaa! pake banget! :D

      Hapus
  2. Penasaran sama pojok lavender. Udah sering liat covernya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. baca aja. agak mirip sama Blue Cafe sih, ide ceritanya... cuma masalahnya, aku kehilangan taste karena kenal banget sama taste penulis :D

      Hapus
  3. Iya, aku pun gak gitu cocok sama Bliss. Pas baca lanjutannya, hadeh aku tersiksa banget, hahhaa XD

    BalasHapus

tirimikisih udah ninggalin komen di sini... *\(^0^)/*